LONTAR Multiguna, dari Akar hingga Nira

Pohon lontar, yang biasa kita jumpai pada pedagang es legen, bermanfaat dari akar hingga niranya, seharusnya berkesempatan untuk dikembangkan sehingga bernilai ekonomi tinggi.
Lontar (Borassus flabellifer) memang umumnya tumbuh subur dan melimpah di tanah tandus di lingkungan tropis seperti di Pulau Rote dan Sabu.
Di musim panas yang identik dengan paceklik, warga memanfaatkan nira, hasil sadapan lontar, untuk diminum.

Minum nira dipercaya membuat orang bertahan terhadap lapar. Rasanya manis bercampur asam, disertai aroma khas.

Satu pohon lontar dapat menghasilkan sekitar enam liter nira tiap hari. Daging buah lontar setengah tua dijadikan makanan ternak.
Nira bisa dimasak menjadi gula air atau disebut juga dengan tuak nasu. Gula air berwarna kuning kecokelatan.

Bila gula air dimasak hingga kering dan dibentuk lempengan akan disebut gula lempeng. Bisa juga nira yang dikeringkan tersebut dihaluskan menjadi tepung. Gula yang dihaluskan itu dinamai gula semut.

Selain itu, nira juga bisa dijadikan cuka atau kecap.
Produk-produk yang berbahan baku nira itu sudah beredar di pasar tradisional hampir seluruh wilayah NTT.

Menyadap

Tradisi warga yang mendiami Pulau Rote ketika musim paceklik (Juli hingga November) adalah menyadap nira. Seperti diakui Zakaris, 48, warga Desa Maubesi, Kecamatan Rote Tengah.

"Di pagi hari, biasanya orang dewasa di kampung cukup minum gula yang diaduk bersama air. Siangnya baru makan nasi," katanya.
Biasanya, nira banyak disadap pada Juli hingga November. Hasilnya, sebagian dijual dengan harga Rp15 ribu per liter. Sisanya, untuk persediaan musim paceklik.

Setiap pagi, lelaki yang hanya menamatkan pendidikan sekolah dasar itu memanjat pohon lontar dengan membawa alat sadap yang disebut haik (wadah setengah lingkaran yang dibuat dari daun lontar) untuk menampung nira. Keesokan harinya, Zakaris mengambil haik yang sudah dipenuhi nira, dan menggantinya dengan haik yang baru.

Nira tersebut kemudian diolah oleh kaum perempuan untuk dijadikan gula air, gula lempeng, gula semut, kecap, atau cuka.


Bernilai ekonomi tinggi

Saat ini terdapat sedikitnya 792.748 pohon lontar penghasil nira yang tumbuh tersebar di desa-desa di pulau paling selatan di Indonesia tersebut.

Jika ribuan pohon itu menghasilkan minimal 60% gula, produksi gula dalam satu musim menyadap berjumlah 28.538.880 liter.

Penelitian Rosdiati Napitupulu dari Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyebutkan, nira berasal dari lontar masih bisa dikembangkan untuk menciptakan kegiatan produktif yang bernilai ekonomi tinggi, seperti etanol, asam asetat, gliserin, dan nata de nira.

Menurut Dia, nata yang terbut dari nira lontar, lebih mudah dan cepat membentuk biomassa jika dibandingkan dengan nata yang terbuat dari kelapa (nata de coco).

Nata merupakan bioselulose hasil fermentasi yang menggunakan bakteri Acetobacter xylinum. Sedangkan nata de nira merupakan makanan penyegar dan pencuci mulut berkalori tinggi.
"Wilayah Nusa Tenggara Timur sangat berpotensi untuk pengembangan agroindustri dan agrobisnis mengingat produksi bahan dasar yang sangat melimpah khususnya nira lontar dan nira kelapa yang masih belum dimanfaatkan secara optimal," katanya.


Untuk kesehatan

Penduduk yang bermukim di sentra-sentra lontar telah memanfaatkan bagian tanaman itu untuk mengobati berbagai jenis penyakit.

Bagian buah tua untuk obat kulit (dermatitis), akar yang terdiri dari ekstrak akar muda untuk melancarkan air seni dan obat cacing. Sedangkan rebusan akar muda (decontion) untuk mengobati penyakit yang terkait dengan pernapasan.

Manfaat bagian bunga lontar atau abu mayang (spadix) dipercaya untuk pengobatan sakit lever. Adapun arang kulit batang digunakan untuk menyembuhkan sakit gigi, dan rebusan kulit batang ditambah garam, berkhasiat sebagai obat pembersih mulut.

Selama ratusan tahun pula, daun lontar berfungsi sebagai kertas, bahan anyaman, serta kotak musik pada alat musik sasando.

Berbagai manfaat lontar tersebut sebagian besar tidak ada tindak lanjutnya walaupun sudah dilakukan sejumlah penelitian.