Sarapan bisa mencegah penyakit jantung

Banyak orang yang tidak melakukan sarapan ketika akan melakukan aktifitas pagi, dikarenakan kesibukan untuk segera berangkat kerja atau sekolah. Atau mungkin juga karena anggapan yang salah, bahwa dengan tidak sarapan pagi akan membantu menurunkan berat badan.

Sebaliknya, tidak mengkonsumsi sarapan pagi dapat membuat berat badan bertambah, dan malah berisiko untuk menderita penyakit jantung, demikian hasil dari penelitian terbaru yang dilakukan. Wanita sehat yang tidak sarapan selama dua minggu akan mengkonsumsi makanan yang lebih banyak pada siang dan malam harinya. Hasilnya, kadar kolesterol LDL (kolesterol ‘buruk’) akan meningkat dan kepekaan terhadap hormon insulin akan menurun, dibanding dengan wanita yang mengkonsumsi sarapan pagi setiap harinya.

Kadar kolestorol LDL yang tinggi dan gangguan kepekaan insulin merupakan faktor risiko utama untuk menderita penyakit jantung.

Penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat ini bertujuan untuk melihat pengaruh dari sarapan maupun tidak sarapan pagi terhadap kalori yang masuk dan dibakar sepanjang hari dan hubungannya dengan insulin, kadar kolesterol dan glukosa pada 10 wanita sehat dengan berat badan normal.

Selama 2 minggu, wanita tersebut mengkonsumsi sarapan pagi yang berisi semangkuk sereal dengan 2% susu pada jam 7 dan 8 pagi. Kemudian pada jam 10.30 dan 11.00, mereka diberikan makanan kecil berupa permen batangan. Kemudian mereka mengkonsumsi dua menu tambahan dan makanan ringan setiap harinya.

Setelah 2 minggu berlalu, para wanita tersebut mengikuti panduan baru dengan tidak mengkonsumsi sarapan pagi. Dan hanya mengkonsumsi sereal di waktu makan siang, sekitar pukul 12.00 siang. Kemudian mereka mengkonsumsi dua menu tambahan dan makanan ringan setiap hari selama dua minggu tersebut.

Hasilnya menunjukkan bahwa wanita yang mengkonsumsi sarapan pagi, kalori yang masuk lebih rendah 100 kalori dibanding dengan saat mereka tidak mengkonsumsi sarapan pagi. Dan kolesterol ‘buruk’, LDL, lebih rendah pada saat mereka mengkonsumsi sarapan pagi. Selain itu, sarapan pagi membuat respon insulin juga lebih baik, yang berarti risiko untuk menderita Diabetes juga menurun.

Walaupun tidak ada perbedaan berat badan bila mengkonsumsi sarapan pagi maupun tidak, tapi dengan peningkatan kolesterol dan kadar insulin saat tidak mengkonsumsi sarapan pagi, membuat mereka berisiko untuk menderita penyakit jantung di kemudian hari.

4 Comments:

  1. wik,,kok mengerikan sekali ancamanya...
    ya aku coba dulu dech kebiasaan buruk aku yang
    nggak pernah sarapan....
    sarapan dulu ach...
    makasih impo sehatnya...
    makasih ya gan,,

    ReplyDelete
  2. wah aku jarang banget sarapaan, ampe sekarang aja kalu makan sakit banget, mungkin udah magh kali yua, mudah2 aja gak terjadi apap.. nice post sob...

    ReplyDelete
  3. Kalau aku hanya cukup sarapan roti ajah sob. Lagi Program Diet ketat neh..hehhee

    Nice posting :)

    ReplyDelete
  4. sarapan gak pernah absen... urusan makan paling sigap... hehe..

    ReplyDelete