Minum Es Saat Makan Tak Bagus untuk Pencernaan?

Menikmati segelas air dingin atau es dengan atau setelah makan sangat umum dalam banyak masyarakat. Namun belakangan, banyak rumors yang menyebut, tak bagus minum minuman yang dingin sembari makan. Mengeraskan lemak, begitu katanya.

Rumors ini tepatnya mulai beredar tahun 2006, melalui email. Di dalamnya dinyatakan hasil penelitian yang menyebut bahwa minum air es setelah makan akan mengeraskan lemak dari makanan hanya dicerna sebagian, dan menyebabkan mereka bereaksi dengan asam lambung, sehingga berefek buruk bagi saluran pencernaan.

Disebutkan juga dalam email lain, lapisan lemak akhirnya akan menyebabkan kanker, atau mungkin memberikan kontribusi kepada orang yang sial untuk terkena serangan jantung.

Hal ini, bagaimanapun, sebuah mitos saja, atau legenda di antara kaum urban. Pada saat makanan memasuki saluran pencernaan, dia telah dihangatkan oleh tubuh, dan sudah kimiawinya begitu masuk perut. Tidak akan memisahkan ke garis saluran dengan lemak, dan tidak ada penelitian yang memiliki pranala lemak dengan kanker dengan cara ini, meskipun mengkonsumsi terlalu banyak lemak selama periode waktu yang lama dapat meningkatkan kemungkinan serangan jantung dengan menaikkan kadar kolesterol.

Dalam ilmu kesehatan Timur, sudah diterima secara umum bahwa minum air dingin atau es dapat memperlambat pencernaan, yang mungkin berbahaya bagi kesehatan. Umumnya, pandangan ini melihat pencernaan sebagai proses 'panas' dan mendorong konsumsi makanan hangat dan dimasak dan minuman hangat atau panas untuk memperkuat proses pencernaan. Hal ini dianggap sangat membantu bagi orang yang memiliki pencernaan yang lemah.

Menurut aliran pemikiran ini, air minum dingin, atau bahkan, makan atau minum apa pun yang lebih rendah dari pada suhu kamar, akan menyebabkan kembung, kram perut, dan ketidaknyamanan. Pandangan ini tidak didukung oleh ilmu pengetahuan Barat, jadi jika Anda meyakininya, silakan saja diikuti. Terutama jika Anda memiliki pencernaan lemah seperti disebutkan di atas.

Rumor lain sekitarnya air minum setelah makan mendalilkan bahwa air dapat mengencerkan asam lambung, sehingga pencernaan melambat. Namun hal ini juga palsu. Studi tentang penderita diabetes telah menunjukkan bahwa air yang dikonsumsi dengan makanan tidak membuat perbedaan dalam tingkat respons glisemik dan insulin, dan respons ini diatur oleh laju pencernaan.

Jadi, mengubah jumlah air yang diminum saat atau setelah makan tidak mengubah cara makanan dicerna. Namun, dalam beberapa kasus, misalnya ketika seseorang menderita refluks asam, minum terlalu banyak air sekaligus dapat memperburuk kondisi.

Source: republika.co.id

5 Comments:

  1. terkadang kalo makan yg anget2 terus minum yg dingin2 rasanya nikmat banget' tp baru tau kalo itu tidak bagus buat kesehatan... Ada benarnya jg skrg mudu hati2. Terima ksih infonya gan hehehe...

    ReplyDelete
  2. mana ada orang makan sambil minum es? yang bener, minum es habis makan kali.. tukeran link? Boleh.. :D

    ReplyDelete
  3. @ yahya: y sama2 kang, moga kita smua slalu shat... amin

    @eko: ada kang, ditengah2 makan kita minum..

    ReplyDelete
  4. wah baru tahu nih sahabat, makasih ya informasinya sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
  5. Warna Tulisan: yoi sama2 sob, ane jg baru tau dr sumber... :-)

    ReplyDelete